Wujudkan Transportasi yang Baik, Harus ada Kesatuan Regulasi, Sistem Aplikasi dan Masyarakat

Pekanbaru (CAKAPLAH) – Presiden Intelligent Transport System (ITS) Indonesia Noni Purnomo mengatakan saat ini harus ada kesatuan yang kuat antara regulasi yang dibuat oleh pemerintah dengan sistem aplikasi (pelaku usaha) dan masyarakat guna mewujudkan transportasi yang baik, mudah, nyaman dan cerdas bagi masyarakat.

Tanpa ada kesatuan regulasi dengan aplikasi akan susah mewujudkan transportasi yang lebih baik.  Masyarakat sebagai penguna transportasi menjadi bagian penting. Walaupun teknologi cangih, solusi yang ditawarkan ada, tapi kesadaran masyarakatnya rendah juga tidak akan berjalan dengan baik.

Hal tersebut disampaikan Noni Purnomo dalam Seminar Nasional Bright Future Civil Engineering 2.0 dengan tajuk, ‘Smart Transport, Smart Mobilty and Smart City for Future Urban yang digelar oleh Fakultas Teknik Universias Islam Riau (UIR), Kamis (21/2/2019).

“Ya harus ada kesatuan yang kuat, baik dari regulasi pemerintah dan aplikasi dari pelaku usaha dan masyarakat sebagai pengguna transportasi menjadi kesatuan. Saya optimis transportasi yang baik cerdas mudah, efesian akan dinikmati oleh masyarakat,” kata Noni yang juga bertindak sebagai Keynote Speaker.

Noni mengatakan, ITS sebagai organisasi mendorong memberi masukan pemikiran untuk kemajuan transportasi indonesia lebih baik lagi. Ada kebijakan konsep yang diberikan untuk pemerintah seluruh kabupaten kota. Ini artinya harus ada kesamaan yang ditawarkan dan tidak jalan sendiri sendiri.

Hal yang sama juga dikatakan Resdiansyah ST, MT IPM. Menurut Dekan Fakultas dan Desain Universitas Pembangunan Jaya Jakarta ini, belum ada master plan transportasi sehingga kabupaten/kota berjalan sendiri-sendiri dengan konsep yang dibuatnya.

“Inilah salah satu keberadaan ITS untuk merangkul semua pihak baik itu pemerintah, pelaku usaha, memberikan nasehat kebijakan kepada pemerintah. ITS bukan penyedia aplikasi tetapi membantu pemerintah, ini loh sistem yang kami tawarkan,” kata Resdiansyah

Dekan FT UIR Ir H Abdul Kudus Zaini MT, MS TR mengungkapkan Seminar Nasional, Bright Future of Civil Engineering 2.0, bisa memberikan kontribusi dan masukan dalam mewujudkan kota yang cerdas.

Sebab, dalam mewujudkan kota cerdas salah satu yang diperhatikan ya masalah transportasi bagaimana sistem terkoneksi dengan baik apakah itu regulasi dari pemerintah dan aplikasinya. “Jadi seminar ini penting dalam smars city terutama bagi Kota Pekanbaru,” kata Abdul Kudus.

Wakil Rektor I UIR, Syafhendri berharap, seminar nasional ini dapat menjadi masukan bagi pemerintah daerah. Apalagi nara sumber yang dihadirkan sangat kompeten di bidangnya.

Peserta seminar terdiri dari mahasiswa dan umum. Hasil dari seminar diharakan menjadi panduan bagi pemerintah mewujudkan smarts city.

Selain seminar, juga diadakan penandatanganan MoU antara UIR dengan Universitas Pembangunan Jaya (UPJ) Jakarta dan FT UIR dengan Intelligent Transport System (ITS) Indonesia.

Sumber : cakaplah.com.

News Post

Presiden ITS (Intelligent Transport System) lndonesia Noni Purnomo menyatakan, teknologi untuk transportasi saat ini sudah memungkinkan untuk membuat kendaraan lebih cerdas, sehingga dapat mengurangi potensi kecelakaan yang terjadi. Selain itu, masih banyak lagi tren teknologi transportasi yang dapat dimanfaatkan untuk membuat ekosistem transportasi menjadi lebih mudah, nyaman, serta aman bagi pengguna. “Untuk mewujudkan hal itu semua,…

Read More

NERACA Jakarta –Keberadaan transportasi publik di Indonesia masih dimanfaatkan secara optimal, sehingga permasalahan klasik kemacetan sulit dipecahkan. Merespon hal tersebut, Intelligent Transport System (ITS) Indonesia menyatakan, dalam berbagai forum transportasi global disebutkan beberapa solusi untuk permasalahan transportasi perkotaan. Di antaranya, pengembangan transportasi publik terintegrasi yang nyaman dan mudah diakses masyarakat secara lebih luas serta pemanfaatan…

Read More

ITS Japan received the courtesy visit by Dr. Bambang Susantono, the previous president of ITS Indonesia as well as the previous Vice Minister for Transportation of Republic of Indonesia and Ms. Noni S. A. Purnomo, the new President of ITS Indonesia on 14April 2017.The new president, Ms. Noni who is also working as the President…

Read More